below_zero_icebar_queenstown_4

Below Zero Ice Bar – The Coolest Bar in Town

Orang tua macam mana yang mengajak anaknya ke Bar? kamiii…. *tunjuk tangan hehehe…Udah dari berapa bulan lalu sejak rencana ke New Zealand, saya kepengen nyobain ke Ice Bar ini. Di Queenstown ini ada 2 Ice Bar yang jaraknya gak terlalu jauh, yaitu Below Zero dan Minus 5 Ice Bar. Cuman baca-baca dari review di tripadvisor, di Minus 5 itu gak boleh foto, harus foto yang official dari Bar nya – yang artinya harus beli per foto. Kalau di Below Zero gak ada yang info soal foto, jadi kita masih berharap bebas foto.

Waktu itu Limi (temen kita yang tinggal di Auckland) info kalau mau beli activities voucher gitu bs cari di situs daily deal kayak grabone, kita pas beli nya dari bookme.  kalau harga tiket aslinya $32NZD (adult entry with cocktail) dan $17NZD (child entry). Di bookme, kita dapat seharga $15NZD dan $7NZD

Harusnya saya book buat jam 12 siang hari itu tapi gara-gara itinery kita di South Island inj banyak melenceng, saya bener-bener lupa buat ke Below Zero ini.    Kita sampe ke Queenstown aja udah sore dan baru inget pas sekitar jam 5 an. Panik pas liat jadwal book udah kelewat. Papi mah langsung give up gitu, ya udah lah gimana lagi katanya. Cuman saya inget aja di Jakarta udah cerita sama Kevin mau kesini. Lihat saya sedih, Kevin malah menghibur saya hihihi.. mama macam mana ini anaknya lebih peka… Kata Kevin,” it’s ok mah. I’ve already had good time here. No need to go there” huahhh nangis kecil sembunyi-sembunyi karena tengsin. *terharu sekaligus nyesel.

Akhirnya si papi kasih ide, nyuruh saya coba telpon aja. Aaah males telponnya itu karena harus ngomong pake bahasa inggris hahaha. Akhirnya nekad juga telpon meski ngomongnya banyak gak jelasnya. Singkat cerita, ternyata staff disana ada email saya, info kalau di low season mereka bukanya jam 5 sore n jadwal saya di reschedule. Cuman karena saya gak ada koneksi internet, saya jadinya gak baca email. Asyikkkk langsung aja saya bilang mau datengnya besok sore nya karena hari itu udah cape banget dan kita harus cari penginapan yang menuju ke arah Milford Sound. Besok paginya kita emang udah booking buat ikut cruise di Milford Sound dan harus sampe sana jam 9 pagi. Perjalanan Queenstown-Milford Sound itu sekitar 3 jam an.

Besok sorenya finaly kita ke Below Zero. Iih seneng deh liat Kevin heboh sehebohnya. Udah petakilan aja dia sepanjang perjalanan. Kebetulan tempat kita nginep itu rada diatas posisinya, jadi kalau mau ke downtown nya Queenstown harus jalan turun ngelewatin jalanan semacam alley gitu. Jalanannya udah mulai sepi padahal baru jam 6.30pm. Ramenya di dalam beberapa cafe atau bar yang ada di jalanan sekitar sana. Aneh seaneh-anehnya karena Queenstown ini kan salah satu pusat turis ya, tapi sore gitu udah lengang berasa gimana gitu hihihi…sama Taman Palem aja kalah rame!

below_zero_icebar_queenstown_front

 Pas kita datang, cuman ada 2 tamu disana. Kita dikasih baju dingin meski kita sendiri udah pakai. Sama sarung tangan kita pakai punya sendiri. Katanya kita bebas stay di dalam selama 12 jam/sampe tutup. Udah niat banget saya pengen lama-lama, gak mau rugi. Tapiiii…. baru 5 menit masuk, udah menyerah pengen keluar aja. Gilaaa… saya ga tahan dinginnya. Kata orang Kuningan sih tiris ngahodhod…(baca: dingin banget) Suhu di dalam bar itu sekitar -12c.

Meski namanya bar, tapi tempat ini jauh dari kesan bar umumnya yang banyak orang mabok minum-minum.Saya kira Bar nya itu bakalan gede dan luas gitu. Ternyata cuman satu ruangan dengan meja Bar, kursi, patung-patung, dan semua terbuat dari es. Juga ada satu booth foto kalau kita mau foto dan bisa di print di depan dengan bayar. Bartendernya juga tapi baik, dia senang hati aja pas kita minta tolong fotoin kita.

below_zero_icebar_queenstown_thebar2

Kita pesan minuman Magic Mammoth (campuran cranberries juice sama apa gitu) sama Fruity Pop something kayaknya namanya…he..he…he yang ini gak enak karena dari nenas terus ada pahit-pahitnya. Curiga kalau minuman ini juga mengandung alkohol, padahal menu minuman buat anak-anak. Minumannya ini disajikan pake gelas yang terbuat dari es. Huhu pas minum ini bibir serasa nempel ke gelas saking dinginnya. Kalau udah selesai, gelas ini bisa dibanting. Sayang kita kelupaan gak banting gelas gara-gara udah kedinginan di dalam.

 below_zero_icebar_queenstown_thebar

Niat pengen foto gila-gilaan juga terlupakan, mau neken shutter aja udah gemeteran hihihi. Nasib punya badan dagingnya tipis :p

Kita di dalam mungkin cuman sekitar 15 -20 menit, hidung rasanya udah beku. Saya yang paling pertama ngibrit keluar, diikutin Ichan dan papi. Kevin mah masih hepi-hepi aja di dalam.

below_zero_icebar_queenstown_8
below_zero_icebar_queenstown_7
below_zero_icebar_queenstown_6
below_zero_icebar_queenstown_5
below_zero_icebar_queenstown_3
below_zero_icebar_queenstown_2
below_zero_icebar_queenstown_1

Lucu juga sih nyobain datang ke tempat kayak gini, pengalaman baru meski gak seheboh yang saya bayangin. At least we have a good night at Queenstown today. Biasa mah ga keluar malam gara-gara jam 5 jalanan dah sepi.

queenstown_downtown

Di perjalanan menuju ke tempat nginep, samar-samar kita liat lampu kelap kelip dari Gondola yang lagi naik diatas Queenstown, menuju Restoran Skyline di Bob’s peak, restoran tertinggi di Queenstown. Pengeeeeen… tapi berasanya udah pengen baringan aja. Maybe next time… *hopefully…sementara cuman bisa liat fotonya dari website dulu hihihihi…. Good nite Queenstown!

skyline-restaurant

Leave a Reply